AIR!!! AIR!!!

          YAK. Kira-kira sudah dua hari air mati di rumah gua. Masalahnya pompa dari PAM rusak dan gatau kapan akan dibenerin.Udah dua hari dirumah susah mau ngapa-ngapain, bahkan untuk pipis, bahkan untuk PUP. Kalo engga mandi sih yaudah deh gapapa, nah ini kalo ga pipis?Hari ini, gua gak mandi sama sekali. Kalo ditanya jijik ya jijik. Seharian ngerasa badan lengket dan panas. Sebenernya yang paling nyebelin adalah udah dua hari lebih hasrat untuk pup ketahan. Sakit perut iya, kentut kentut udah pasti. Hesyemeleweh.

          Sekitar jam 12 tadi, gua gelisah gak bisa tidur, serba salah, kaya ulet bulu yang pasrah guling-guling kepanasan. Bener-bener GAK BETAH. Akhirnya gua memutuskan untuk berbasah basah ria dengan sisa-sisa air yang ada. Yang penting basah dan basah meskipun gak sabunan. hiks.Bayangin ya, dengan air yang seukuran SETENGAH EMBER gua harus bisa memaksimalkan daya gunanya untuk cuci muka pake sabun, basahin badan, dan gosok gigi. Lo bayangin dah tuh. Kebayang? Ayo dibayangin (tapi jangan sambil bayangin gua mandi, nanti mimpi buruk hihi).

          Sedih iya, kesel juga iya. Tapi gua berhasil loh! dengan sisa sedikit di ember yang nantinya bakal gua gunain buat pipis. OH IYA bahkan ga ada air untuk wudhu. Jadi solat isya malam ini terpaksa absen dulu. Kenapa gua gak pake setengah ember tadi untuk wudhu aja? Soalnya kalo gua pake, besok pagi muka dan gigi gua bisa dihinggapi laler dan belatung karena ga dibersihin seharian. Hiiiiii…Sambil basah basah basah seluruh tubuh.. ah ah ah.. ok maksudnya sambil berbasah basahan dengan minimalis tadi (sebel sendiri sama pilihan katanya -_-), gua sempat membayangkan menjadi orang papua atau suku pedalaman yang kesulitan air bersih, yang harus ambil air ke gunung untuk sekedar minum atau mandi (mandinya juga pasti ala kadarnya). Gua ngebayangin, pasti mereka ga punya kebebasan untuk keramas lama-lama sambil nyanyi-nyanyi, dan pastinya mereka gak hobi lama-lama di kamar mandi. Yang jelas, mereka lebih menghargai air. Meskipun kata anak aqua sumber air sudekat, tetapi tetep aja banyak dari mereka ga menikmati air dengan layak dan nikmat.

          Pelajaran penting buat gua (dan kebanyakan orang kota lainnya) betapa berharganya air buat kita. Gua pribadi, kadang males atau lupa matiin bak kalo udah kepenuhan. Nunggu diteriakin nyokap dulu. Kalo dikosan, kadang berjam-jam tuh aer gua biarin idup, dan bakal gua matiin kalo suaranya udan mulai ganggu (alias kepenuhan). Selama liburan juga mandi cuma sekali. Muales banget. Giliran banyak air, eh takabur sok gamau mandi. Nyesel kan? Memang bener kata pepatah, “You’ll never know what you’ve got till it’s gone”. Hiks. Galir = Galau Air. IYA IYA gak lucu, I know -_-Selama ini gak menghargai air dan ga berhemat. Sedangkan diluar sana masih banyak yang butuh air. Mungkin ini jeweran untuk gua yang gak peka sama alam. Alam, maafin ya. Salam buat mbah dukun. IYA IYA bukan alam yang itu. Maksudnya Alam beserta isi-isinya, terutama air. Maaf ya air. Please banget, besok ngalir lagi ya? Pleaseeeee kita butuh kamu.

Dan sekarang badan gua tetep aja gatel-gatel. Bau asem sih udah ilang, berganti dengan parfum beraroma white musk yang gua semprotin banyak-banyak keseluruh tubuh. Tapi apa gunanya wangi kalo dakian? Ya Tuhaaaaaan!

         Tuhan. Aku punya list doa untuk malam ini. Boleh aku tulis disini ya?

1. Air di rumah nyala lagi

2. Besok masih bisa hidup untuk menikmati air

3. Besok ketika bangun pagi hujan. Kenapa? gapapa biar adem aja

4. Besok bisa PUP dengan lancar

5. Besok bisa keramas dengan layak

6. Besok bisa nyuci karena point nomor 1

7. Besok bisa solat subuh. Kenapa? karena point nomor 1 ternyata terjadi sebelum subuh. (AMIN)

8. Besok berat badan berkurang drastis. Kenapa? eh ini keinginan pribadi sih. hihi

Kalo 8 point diatas terkabul (yaudah point ke-8 optional aja deh gapapa), maka aku akan:

1. Solat tepat waktu. Kenapa? karena sumber air sudekat :p

2. Senam pilates. Kenapa? karena ketika berkeringat, maka bisa langsung mandi. UHUY.

3. Mandi, mandi, mandi. Kalo perlu 3 kali. Untuk balas dendam.

4. Sarapan. Kenapa? ya sarapan kan wajib.

5. Nonton DVD. Kenapa? biar gak bosen.

(Oke ini becandanya udah keterlaluan. Maaf Tuhan, jangan marah…)

        Semoga besok airnya bisa mengalir lancar lagi ya. Ayo semua doain. Ayo aba-aba dimulai dari 1, lalu 2, lalu di hitungan ketiga mari kita mengheningkan cipta dan mengenang jasa-jasa para pahlawan. Engga ding, maksudnya mari kita berdoa. Kenapa? Iya juga ya, kenapa gua harus ngajak-ngajak berdoa. Siapa eluuu. Hiks.

TUHAN TOLONG DENGARKAN JERITAN HATI HAMBA YANG MENGUMANDANGKAN:“AIR!!! AIR!!”

Advertisements

Bunga Tidur Yang Mirip Bunga Bangkai

photo 2 (1)

     Kenapa judulnya begitu? yak. Karena gua udah lama gak dapet mimpi yang bagus. Hampir gak pernah inget kapan terakhir dapet mimpi bagus. Eh, sebentar, gak pernah atau gak inget sih? Ah pokoknya inti dari semua intinya, akhir-akhir ini gua selalu dapet mimpi absurd yang jueleeeek banget.

Contohnya semalem. Gua mimpi naik suatu wahana mirip arung jeram yang bikin capek banget. Mulai dari capek ati, karena harus ngeluarin uang 80.000 buat sekali naik (walaupun mimpi tetep sakit loh rasanya, nyesssshhh) sampe capek fisik karena bener-bener nguras tenaga. Gua sempet basah-basahan juga loh. Mungkin mimpi ini terpicu dari obsesi gua terhadap kembali nyalanya air di rumah gua. Yayaya. Tapi bukan ini inti dari kebangkai-an mimpi gua.

       Jadi, sepulang dari wahana tersebut gua diculik sama temen gua ke suatu kos-kosan. Dan ternyata yang punya kos-kosan itu masih muda banget. Orangnya cantik dan baik, tapi emang agak aneh. Singkat cerita, pas gua ke dapur (dapurnya mirip kamar mandi dan agak serem memang) gua ngeliat si mbak cantik itu lagi sibuk memotong-motong sesuatu. Jadi gua samperin aja deh, sekalian sok ramah nanya “lagi ngapain mbak?” Dan pas gua liat, JENG JENG. Oh my! ternyata dia lagi memutilasi seseorang! Darah banyak banget, terus yang gua inget jelas dia lagi mengiris bagian telinga orang itu. HYAAAMPUUUN. Lemes banget rasanya x_x
Disitu gua tercekat banget, gabisa ngomong, gabisa teriak. Yang bisa gua liat cuma wajah si mbak cantik itu yang agak ganjil, menyeringai, agak sumringah tapi mengerikan. Senyum yang sadis. Setelah ngeliat gua, si mbak tetep ngelanjutin pekerjaannya. Dia ngambil irisan demi irisan bagian tubuh si korban itu, terus dia gosok-gosokin deh tuh daging yang penuh darah ke lantai sampe lantainya warna merah semua! Setelah dia rasa cukup, baru lantainya dia gosok pake sikat dan sabun. Lantai jadi penuh busa dan darah. Bener-bener pemandangan yang menjijikan. Si mbak tiba-tiba ngomong ke gua sambil mukanya gak enak gitu, air mukanya ganjil “kamu gak bantuin?” Gua pun pelan-pelan mundur, terus kabur.. Pas gua masuk ke kamar temen gua, gua ceritain dan temen gua ikutan panik. Kita berdua langsung cari cara teraman buat kabur dari kos-kosan itu. Yang bikin gua bete, temen gua malah sibuk milih baju mana yang oke buat kabur. YAELAAAAH bentar lagi kita bisa aja dibunuh gitu, lu masih mikirin baju! Terus temen gua juga nyuruh gua buat pake baju yang oke, dan begonya gua juga ikutan ribet. Kalo gua dan temen gua lagi di film horror, mungkin semua orang udah teriak “WOY TOLOL. AH INI SIH BAKAL MATI NIH DUA ORANG TOLOL”. Untung ini bukan film. Fiuh.

        Dan pas ribet-ribetnya, seperti layaknya film horror, JENG JENG. Si mbak cantik dateng dengan senyumnya yang menusuk dan mencabik mental itu. Dengan nada tajam dia nanya “Mau kemana?” gua pun menjawab “Ehm.. Ma..Mau pulang dulu mbak. Gak enak udah dicariin orang tua”. Terus si mbak memberikan tatapan SINGHHHH! tatapan tajam yang bisa merenggut nyawa seolah-olah bilang “Lo pikir lo bisa keluar dengan mudahnya dari sini?” Aduh mak, rasanya gua pingin pipis dicelana saat itu juga. Tetapi untungnya ga jadi. Karena tiba-tiba si mbak cantik diem. Mematung. Dan momen itu gua manfaarkan buat kabur. Gua lari dengan langkah yang terasa beraaaaat banget. Capek X_X Lagi-lagi kalo ini film, mungkin penonton bakal bilang “FILM APAAN NIH? GITU DOANG. BALIKIN UANG GUA” kalo nontonnya di dvd bajakan mungkin kasetnya bakal dipatahin jadi serpihan (widih super banget). Lain cerita kalo nontonnya di layar tancep, mungkin mereka bakal cuek yang penting bisa kencan sama gebetan sambil makan kacang rebus. Cihuy! oke keluar konteks.

        Mimpi serem yang kacangan ini sering gua dapetin dalam beberapa malam yang acak dalam hidup gua. Jadi waktu itu gua pernah sekali waktu, mimpi ikut Beauty Pageant semacam kontes kecantikan remaja. Jadi ceritanya gua pulang kekosan gua, yang tiba-tiba jadi bertingkat-tingkat (dan gua capek naik tangganya). Pas sampe tingkat paling atas banyak perempuan cantik, yang ternyata kontestan dari Beauty Pageant juga, lagi pesta-pesta. Kosan ganeca yang serem dan menyebalkan itu jadi tempat kontes kecantikan? Phuuuleeasseee -_- Tiba-tiba gua ditarik sama cowok yang agak melambai (entah kenapa kalo denger kata cowok melambai imajinasi gua jadi ngebayangin cowok itu berbentuk daun yang pasrah ketiup angin), dia bilang “hey kamu kemana aja cyiiin yuk make-up dulu” yaudah gua ikut aja. Entah sihir apa yang dipake sama si banci sampe gua jadi cantik banget. Gua sendiri pangling. “Wuaaaaaaah” gua terperangah. Terus si banci ngeliat gua sambil bergumam sendiri “Cantik..” gua senyum malu-malu.
DAN tiba-tiba dia nutup pintu di belakangnya pake kaki, terus dia kunci dan kuncinya dia telen.. eh bohong ding hehe. Setelah dia kunci, dia pun ngedorong gua dengan kasar sampe gua jatoh. Dia berubah jadi laki tulen cyiiin.. eh? Iya pokoknya dia jadi laki beneran. Dan gua takut, teriak-teriak karena gua sendiri ga ngerti apa yang terjadi. Dia bekep mulut gua, dan kaki gua dipukul pake stick baseball. AAAAH sakit banget, jadi lemes seketika. Dia berusaha ngelepas paksa gaun gua dan HOSH HOSH HOSH.. gua KEBANGUN. Barulah gua sadar kalo gua.. hampir aja diperkosa banci. Dalam mimpi. Gimana menurut para pembaca sekarang? Apakah jadi takut sama banci? kalo gua IYA.

HHHHH.. yah menyebalkan sih ya, sering mimpi yang aneh-aneh. Apalagi kalo mimpinya serem atau capek. Kebangun juga dengan perasaan yang gak enak. Tetapi namanya juga bunga tidur. Dan bunga tidur ga seindah namanya. Kadang.